Pernyataan Sikap BEM FH UPNVJ

Tindakan Kekerasan Terhadap Jurnalis Tempo di Surabaya

Sabtu (27/03) lalu, seorang jurnalis dari redaksi Tempo, Nurhadi, mendapatkan tindakan  kekerasan saat sedang menjalankan tugasnya di Surabaya. Penganiayaan ini terjadi pada saat  Nurhadi sedang masuk ke dalam sebuah acara resepsi pernikahan, antara anak Angin Prayitno Aji  dan Kombes Pol Achmad Yani, mantan Karo Perencanaan Polda Jatim. Lalu, pengawal dari  Angin menuduh Nurhadi masuk tanpa izin ke dalam acara resepsi pernikahan di Komplek  Komando Pembinaan Doktrin Pendidikan dan Latihan TNI Angkatan Laut Surabaya. Walaupun  Nurhadi telah mengatakan statusnya sebagai seorang jurnalis, ajudan dari Angin Prayitno Aji  tetap merampas telepon genggam Nurhadi dan memeriksanya. Kekerasan yang menimpa Nurhadi  terjadi ketika dia menjalankan penugasan dari redaksi Majalah Tempo untuk meminta konfirmasi  kepada mantan Direktur Pemeriksaan Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan, Angin  Prayitno Aji. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah menyatakan Angin sebagai tersangka  dalam kasus suap pajak. Nurhadi mendapatkan tindakan kekerasan berupa ditampar, dipiting,  dipukul, ditahan, serta mendapat ancaman pembunuhan selama dua jam di salah satu hotel di  Surabaya. Interogasi diduga dilakukan oleh beberapa orang yang mengaku sebagai polisi dan  beberapa orang lainnya diduga sebagai oknum anggota TNI, serta ajudan dari Angin Prayitno Aji.  

Nurhadi juga dipaksa untuk menerima uang sebesar Rp. 600.000 dan dipaksa untuk berpose,  seolah ia telah menerima uang tersebut sebagai kompensasi dari perampasan dan rusaknya alat  liputan yang ia miliki. Namun, uang tersebut ditolak oleh Nurhadi, walaupun ia dipaksa untuk  menerima uang tersebut. Kapolda Jawa Timur, Kombes Pol Gatot Repli Handoko, mengatakan  bahwa laporan telah diterima pihaknya. Laporan tersebut disampaikan Aliansi Jurnalis  Independen (AJI) kepada SPKT Polda Jatim dengan laporan terkait adanya dugaan penganiayaan  terhadap salah satu awak media. Laporan sendiri telah diterima oleh SPKT dengan Laporan Polisi  Nomor: LP-B/176/III/RES.1.6/2021/UM/SPKT Polda Jatim. Dengan terlapor bernama Purwanto,  yang diduga sebagai anggota Polda Jatim. 

Aksi kekerasan yang terjadi terhadap Nurhadi merupakan serangan terhadap kebebasan pers, serta  telah melanggar Pasal 170 KUHP mengenai penggunaan kekerasan secara bersama-sama  terhadap orang atau barang dan Pasal 18 Ayat 1 UU Pers Nomor 40 Tahun 1999 perihal tindakan  yang menghambat atau menghalangi kegiatan jurnalistik. Ancaman hukum terhadap kasus seperti  ini seberat-beratnya lima tahun enam bulan penjara. Ketua Aliansi Jurnalis Independen (AJI)  Surabaya, Eben Haezer, berharap pihak polisi akan bekerja secara tegas dan profesional dalam  menginvestigasi kasus ini, dikarenakan kekerasan terhadap jurnalis bukanlah pertama kalinya  terjadi di negara Indonesia dan tidak akan menjadi yang terakhir pula, apabila tindakan kekerasan  terhadap seorang jurnalis tidak pernah ditindak secara serius oleh para penegak hukum.  

Oleh karena itu, BEM FH UPNVJ menyatakan sikap sebagai berikut:  

  1. Mengutuk keras tindakan kekerasan yang dialami oleh seorang Jurnalis Tempo bernama  Nurhadi di daerah Surabaya;
  2. Menuntut pihak kepolisian untuk mengusut tuntas pelaku yang melakukan tindakan kekerasan  terhadap Jurnalis Tempo tersebut, sesuai hukum dan Peraturan Perundang-undangan yang  berlaku; 
  3. Meminta kepada pihak aparat untuk memberikan jaminan dan perlindungan untuk korban,  keluarganya, serta para jurnalis di negara Indonesia, dari segala bentuk kekerasan,  penganiayaan, intimidasi dan pengancaman; 
  4. Mendorong terciptanya kebebasan pers di Indonesia tanpa adanya hal-hal yang menghalangi  dan membatasi ruang kerja jurnalistik; dan;
  5. Hentikan segala bentuk kekerasan, penganiayaan, intimidasi, serta ancaman terhadap  jurnalis yang sedang dalam kondisi bertugas di lapangan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.